Kamis, 30 Mei 2013

Udah Putusin Aja!


Judul : Udah Putusin Aja!
Penulis : Felix Y. Siauw
Halaman : 180
Tahun : 2013
Penerbit : Mizania


Engkau ucap cinta padahal itu dusta
Lisankan sayang padahal itu bohong
Sebelum akad terucap, tak ada jaminan kata!

Kalau ngefollow twitter @Felixsiauw pasti pernah atau malah sering membaca twit-an beliau dengan hastag #UdahPutusinAja. Sebelum jadi buku, #UdahPutusinAja dibikin kultwit oleh beliau dan banyak sekali diretweet (ketahuan deh keponya). Berarti banyak dong yang nggak setuju sama konsep pacaran? Hemm.. ternyata kultwitan tersebut akhirnya dijadikan sebuah buku dengan judul yang sama. Isinya kurang lebih sama dengan yang biasa beliau sampaikan di twitter.

Buku yang didominasi warna pink-biru ini sepertinya menyasar kaum perempuan, yang mutusin kan biasanya cewek. Taglinenya juga “Jaga Kehormatanmu, Raih Kemuliaanmu”, pastinya ini ditujukkan buat cewek kan? Atau cowok juga yah? Tapi.. kalau buat cowok juga, jangan warna pink dong sampulnya. Kali aja ada cowok yang karena warna sampulnya jadi malu-malu harus membeli buku ini.

Buku ini sebenarnya lumayan tipis hanya 180 halaman, tetapi karena kertas yang digunakan tebal jadinya ikut terlihat tebal. Selain itu, terlalu banyak gambar terkadang bikin bingung, “ini yang dibaca duluan yang mana ya?”. Harapanku sih dibanyakin tulisan aja dan gambarnya nggak usah terlalu banyak dan gede.









Ketika membaca buku ini mungkin badan akan panas dingin, terutama yang punya pacar karena sindirannya nyess banget. Aduh, putusin nggak yah? Berhubung saat membaca buku ini aku lagi jomblo jadinya nyantai aja, hahaha. Pas membaca, kadang aku ngikik, kadang jadi merenung dan pengen nangis. Ternyata pacaran itu seperti ini toh, padahal sudah tahu dari dulu sih, cuman baru sekarang sadarnya. Inti dari buku ini? Jangan Pacaran. Mau tau kenapa? Baca aja bukunya.

Wanita, jangan engkau terburu-buru, nafsu merusak akal dan jiwa
Bila masih tersisa kehormatanmu, lelaki saleh mengantre memuliakannya

Kritikan untuk buku ini, pada beberapa hadits ada yang dikasih tanda baca tetapi pada hadits yang lain tidak ada. Ini kenapa ya, apakah disengaja? Kan kalau nggak ngerti arab gundul (seperti aku) nggak bisa membacanya. Sebaiknya disamakan saja. Kalau satu hadits dikasih tanda baca, kasih aja buat semuanya, biar tidak bingung.

Terimakasih buat Ifah yang sudah mau meminjamkan bukunya ya ^_^

6 komentar:

  1. hahaha, kayaknya di semarang malah yang aku lihat yang beli cowok lho

    BalasHapus
  2. Saya Juga dulu pengen beli.. tapi malu dan uangnya msih kurang, hehe

    BalasHapus
  3. Karena reviewer-nya ini sudah telanjur bilang bahwa gambar-gambar di dalam buku ini kegedean, akan lebih baik kalau di posting ini juga disertakan contoh foto halaman bukunya yang memuat gambar kegedean itu..

    BalasHapus
  4. hayo yang punya pacar putus!!!! :))
    btw tampilan baru nih blognya, headernya keren :)

    BalasHapus